Ini 25 Kelurahan DKI Penyumbang Kasus Aktif Corona Tertinggi

Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti menyebut kasus aktif Corona DKI Jakarta menurun seiring dengan penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) mikro.

Kata Widyastuti, data Dinkes DKI menunjukkan penurunan signifikan kasus aktif COVID-19. Terlihat dari mulanya 7 Februari mencatat 23.869 kasus, menurun di 21 Februari dengan kasus aktif sebanyak 13.309.

“Laju kasus aktif yang nampak menurun ini juga disumbang oleh peningkatan kesembuhan pasien positif COVID-19, yang mana per tanggal 7 Februari 2021 sebesar 265.359 dengan persentase kesembuhan 90,3 persen, meningkat per 21 Februari 2021 sebesar 310.412 dengan persentase 94,5 persen dari persentase kesembuhan nasional yang berada pada 85 persen,” jelas Widyastuti dalam keterangan tertulis, dikutip dari detikcom pada Selasa 24 Februari 2021.

Per Selasa kemarin, kasus aktif DKI Jakarta juga terus menurun, ada 12.065 kasus yang dilaporkan. Meski begitu, beberapa wilayah masih mencatatkan penambahan kasus aktif Corona di atas 100.

Berikut 25 kelurahan DKI Jakarta penyumbang kasus aktif Corona DKI Jakarta tertinggi.

Ciracas (Jakarta Timur): 119 kasus
Penggilingan (Jakarta Timur: 112 kasus
Kapuk (Jakarta Utara): 109 kasus
Sunter Jaya (Jakarta Utara): 104 kasus
Cibubur (Jakarta Timur): 101 kasus
Cipinang Muara (Jakarta Timur): 99 kasus
Klender (Jakarta Timur): 97 kasus
Cengkareng Timur (Jakarta Barat): 96 kasus
Lenteng Agung (Jakarta Selatan): 95 kasus
Duri Kosambi (Jakarta Barat): 93 kasus
Jagakarsa (Jakarta Selatan): 93 kasus
Halim Perdana Kusumah (Jakarta Timur): 89 kasus
Pulo Gebang (Jakarta Timur): 87 kasus
Sunter Agung (Jakarta Utara): 87 kasus
Pondok Bambu (Jakarta Timur): 86 kasus
Pondok Kelapa (Jakarta Timur): 85 kasus
Kayu Manis (Jakarta Timur): 84 kasus
Petukangan Utara (Jakarta Selatan): 83 kasus
Srengseng Sawah (Jakarta Selatan): 83 kasus
Kebon Jeruk (Jakarta Barat): 82 kasus
Duren Sawit (Jakarta Timur): 81 kasus
Gandaria Utara (Jakarta Selatan): 79 kasus
Pela Mampang (Jakarta Selatan): 77 kasus
Ragunan (Jakarta Selatan): 75 kasus
Bintaro (Jakarta Selatan): 74 kasus
(mg1/detikcom)

Share